Tarik tali

Aku dapat satu surat untuk temuduga. Dan di offer letter tu dia sertakan sekali apa yang perlu aku lampirkan masa interview. Jadi salah satunya ialah laporan prestasi (SKT). Dan laporan tu mesti lah dari pihak jabatan.                                                                                 

Dapat aje surat temuduga, aku pun mulakan proses menyiapkan apa yang diperlukan untuk temuduga. Walaupun kerja tak bergaji besar, namun aku rasa bersyukur dipanggil di zaman ekonomi semakin mencengkam. Sekurangnya jawatan tetap tu masih terbuka untuk aku.                                                                                                                                       

Semua berjalan dengan lancar. Cuma tersangkut dengan laporan prestasi. Pihak jabatan di KL suruh aku call jabatan di Ipoh. Katanya SKT aku takde dalam simpanan depa di KL. Sudah. Aku pun call Ipoh. Ipoh pula cakap semua SKT dah dihantar ke KL. Aku call KL lagi sekali. Sampaikan apa yang perlu. KL cakap kemungkinan Ipoh tak hantar. Aku dah mula syak sesuatu. Main tarik tali.                                                                           

Hmm, aku tenangkan fikiran. Berfikir cara rational. Kadang-kadang emosi mengawal keadaan jadi tak boleh berfikir. Lepas sembang dengan seorang kawan dari jawatan yang sama, aku pun decided untuk call lagi sekali KL keesokan hari. Bercakap dengan pegawai yang pada hari pertama aku fax kan surat. Aku terangkan secara detail.                

Aku : Saya dah call Ipoh. Derang cakap semua maklumat dah dihantar ke KL. Tapi bila KL cakap takde, suruh call Ipoh, saya jadi keliru. Saya dah tak tau mana nak dihalakan sebab saya perlukan SKT tu dengan segera. Dan kalau pun SKT saya tercicir, macam mana kawan saya boleh dapat SKT 2009 dia dan kontrak saya disambung berdasarkan apa???

KL : Hmm, takpelah. Saya akan cuba selesaikan. Esok kalau KL tak call, u call saya balik dalam time macam ni ye.                                                                                                                                

Aku letak phone. Yang menjadi persoalan, kenapa selalu jadi macam ni. Adakah pihak atasan ingat kita ni bekerja sesuka hati. Dan di mana sikap tanggungjawab mereka sebagai majikan. Perkara yang sama jadi pada kawan sekerja aku yang sekarang dah dapat kerja baru. Tahniah.                                                                                                                                                    

Kalau pihak atasan takut kehilangan pekerja, seorang demi seorang kenapa tak diserapkan aje. Itu lebih baik dan menjimatkan. Pengalaman juga penting. Daripada keluar masuk pekerja baru, duit habis banyak untuk kursus segala bagai. Pemikiran tak sama. Tak tahu apa yang ada dalam pemikiran mereka di pihak atasan.                                   

Sebagai pekerja, aku cuma mahukan yang terbaik dalam pekerjaan aku.                                        

p/s : Dan hari ni aku baru dapat call, semua maklumat yang aku perlukan dah dihantar.. Apa yang tersirat??? Hanya Allah yang mengetahui..

2 thoughts on “Tarik tali

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s