Nasinya Tumpah

Picture1

Saya tak ingat tahun tepatnya dan apa tajuknya satu drama yang memberikan kesan pada saya sehingga hari ini. Kisah satu keluarga yang makan kulat yang dipetik dan akhirnya membawa kepada kematian.

Tapi kesan daripada drama itulah saya tidak makan cendawan atau kulat sehingga sekarang. Saya takut kulat atau cendawan tersebut beracun. Mungkin saya berfikiran kolot tapi itulah hakikatnya. Rugi kan. Tapi saya memang takde perasaan nak makan pun.

Tadi saya terbaca dalam forum tentang 10 novel terbaik yang patut difilemkan. Saya baca satu persatu komen dari forumer. Sampailah ke satu forumer ni yang mengatakan novel hasil tulisan Fatimah Busu termasuk yang bagus dijadikan filem.

Dan forumer ni juga cakap cerpen Fatimah Busu pernah juga dijadikan drama. Drama tu drama yang tentang kulat beracun tu lah. Saya terus cuba dapatkan cerpen tersebut dan alhamdulillah forumer tu email kan dekat saya. Rupanya tajuk cerita  itu Nasinya Tumpah dan ia cumalah cerpen. 

Sedih cerita cerpen tersebut. Bahasa yang indah. Saya kongsikan sedikit dengan pembaca. 

“Daun pisang benggala itu sudah dikait. Buah jering itu sudah dilerai. Bunga melur dan bunga cempaka itu juga sudah dicucuk. Semuanya oleh Jarah. Cuma daun pisang benggala belum dilerang dari pelepahnya. Zabidah tidak boleh melerang, takut akan carik dan putus. Bedolah juga tidak boleh disuruh melerang, takut koyak dan punah.
“Bidah, kau ikat tali bunga-bunga!”
“Bedolah, kau buang tangkai-tangkai jering baik-baik.”
“Adik, duduk baik-baik ye, kakak nak lerang daun!”
Ketiganya bekerja. Mereka bekerja dengan tekun dan tidak berkata-kata. Jarah dengan pisau siang sayur melerang daun pisang satu-satu. Makin lama makin banyak pelepah jadi permainan Hani. Hani ketawa-ketawa. Membedal kiri kanan. Kadang-kadang merangkak selutut dua. Duduk balik. Membedal belakang Bedolah. Bedolah ketawa-ketawa. Kadang-kadang Bedolah sergah nakal. Hani ketawa-ketawa, tergaru-garu. Nyamuk-nyamuk terbang dengan perut kembung. Dan Zabidah cepat cuba membunuh nyamuk jahanam yang mencuri darah adiknya. Mati satu ekor. Belakang Hani bertanda tiga bengkak-bengkak kecil. Merah bunga jambu.Selesai melerang, daun pisang benggala itu dilipat Jarah. Empat belah satu lipat. Sudah lipat susun pula setinggi lutut. Lepas susun ikat pula dengan tali pelepah pisang kering. Dan habislah pekerjaan itu. Kalau emaknya akan bertanya dia akan menjawab:
“Berkas ini dua puluh lipat.”
Dan emaknya akan berkata pula begini:
“Dua puluh lipat baru satu ringgit. Lima belas lipat baru tujuh puluh lima sen.”
Jarah menghitung pula buah-buah jering dalam bakul, dan akan berkata begini kepada emaknya:
“Dalam bakul ini ada lima ratus biji. Dalam raga ini dua ratus biji. Dalam sumpit ini seratus biji.”
Dan emaknya pula akan berkata begini:
“Lima ratus biji baru dua ringgit setengah. Lima amas! Dua ratus biji baru serial. Seratus biji baru samas! Dapat empat riyal pawah bagi dua dapat dua rial!”
Lepas itu, Jarah menghitung bunga melur dan bunga cempaka pula. Jarah akan beritahu emaknya begini:
“Papan itu dua puluh ikat. Papan ini dua puluh ikat. Empat puluh semua sekali.”
Dan emaknya akan berkata kepada Jarah begini:
“Empat puluh ikat dua ringgit kalau laku semua. Pawah bagi dua serial seorang!” 

Selepas itu daun-daun pisang benggala akan diangkat ke atas tangga. Bakul dan raga buah jering akan diangkat ke atas tangga. Raga bunga melur dan bunga cempaka akan diangkat ke atas tangga. Kalau ada ubi-ubi atau sayur-sayur lain juga akan diangkat ke atas tangga. Emaknya akan menjunjung bakul-bakul ubi itu. Isi bakul itu kadang-kadang luak ketika atas bas. Kadang-kadang luak ketika menunggu bas di tepi jalan raya. Dan bakul-bakul itu akan dibawa kembali oleh emaknya ke rumah. Dan raga-raga serta ranjang-ranjang itu akan dibawa kembali oleh ayahnya ke rumah. Kadang-kadang dalam bakul itu masih ada lagi baki isinya. Dalam raga masih ada lagi baki isinya. Dalam ranjang masih ada lagi isinya.

Sebelum turun rumah, emaknya akan mengerjakan tugas yang serupa. Ayahnya akan mengerjakan tugas yang serupa juga. Mula-mula emaknya akan ke dapur. Telunjuknya ditenyeh pada sepuntung arang di hujung kayu. Debu hitam melekat urat-urat telunjuknya. Dan debu-debu itu digosok pada gigi kiri kanan. Meludah sekali. Tenyeh lagi. Gosok lagi. Meludah lagi. Kemudian telunjuk itu disapu pada kain sarung. Menyanggul rambut. Mengebas-ngebas kedua belah tangan. Lepas itu berseru:
“Jarah, bawa adik!”
“Bidah, bawa adik!”
Kalau Jarah yang dukung adik, Jarah yang bawa kepada emaknya. Kalau Zabidah yang dukung adik, Zabidah yang bawa kepada emaknya. Emaknya akan mengambil Hani dengan kedua belah tangan. Hani akan dipangku atas riba. Dari leher baju kebaya lusuhnya, ibu itu akan keluarkan teteknya. Dan Hani menyusu dengan riang gembira. Hani mengangkat-angkat kaki yang kecil. Mengentel-ngentel puting tetek emaknya dengan tangan yang montel. Ketika ini Bedolah akan datang menghampiri dan selalunya akan berkata:
“Adik tak malu, hisap tetek emak. Adik tak malu! Wooo hooo!”
Dan Hani berhenti sekejap. Berpaling kepada Bedolah. Ketawa-ketawa. Bedolah mengulang lagi :
“Adik tak malu, hisap tetek emak! Adik tak malu! Wooo! Hoo!”
Hani tidak peduli. Menyusu lagi tetek emaknya dengan senang. Dan bila Hani tidak mahu lagi menghisapnya, emaknya akan berkata:
“Dah kenyang, pergi dengan kak.”
Jarah dan Zabidah akan menyambut Hani. Kadang-kadang Hani merengek tak mahu lekang dari riba emaknya. Kadang-kadang menangis terus. Tetapi kadang-kadang saja. Acapkali dia ketawa puas-puas.

Lepas itu emaknya akan berpesan:
“Ikan keli itu gulai lemak Jarah. Bubuh pucuk kandis. Ikan kering bakar. Jangan lupa mandikan adik. Kalau ada orang tanya emak kata emak pergi kedai. Kalau orang tak kenal datang, kata emak ada di kebun. Kata ayah ada dalam alur. Tutup pintu baik-baik. Jaga api lepas makan nasi. Jirus air.”
Hari-hari pesanan itu Jarah mendengarnya. Hari-hari kata-kata itu. Hari-hari suruhan itu. Tetapi tidak ada rasa jemu dalam hati Jarah. Tidak juga ada rasa marah. Tidak ada rasa bosan.

Ayahnya tidak banyak berkata sebelum pergi. Mungkin tidak ada perlu diperkatakan. Tetapi ayahnya memang tidak suka berkata-kata banyak. Seumur hidup Jarah dia belum pernah ditengking oleh ayahnya. Seumur hidup Bedolah tidak pernah dipiat oleh ayahnya. Dan seumur hidup Hani tidak pernah segala ini oleh ayahnya. Kepada emaknya Jarah tidak pernah dengar ayahnya bersungut-sungut itu ini. Cuma Jarah pernah dengar ayahnya mengeluh ketika ubi-ubinya dijual dengan harga paling murah. Atau ketika daun-daun pisang tidak laku sama sekali. Atau ketika buah-buah jering kecut tidak dibeli orang.

Hari ini emak dan ayahnya terpaksa pergi awal ke pekan. Terpaksa pergi awal meninggalkan dirinya dan adik-adik. Terpaksa membawa banyak barang-barang jualan. Daun pisang. Buah-buah jering. Buah sawa nila. Buah jambu dan bunga cempaka serta bunga melur. Kadang-kadang dalam satu bulan, hari-hari begini cuma datang dua atau tiga kali. Ghalibnya sekali saja.

Emaknya sudah hilang ditelan lorong kecil ke jalan raya. Ayahnya sudah hilang di balik rumpun-rumpun senduduk dan kapal terbang. Jarah kerah Bedolah suruh mandi. Perintah Zabidah ambil Hani bawa ke bendul. Dan dirinya mula membunuh ikan keli dalam tempayan. Lepas itu dibiarkan sampai ikan-ikan itu mati betul-betul. Dua liang beras disukat ke dalam periuk besi putih. Air beras itu tidak dibuang ke tanah, ditadah dalam besen besi. Air beras perlu untuk rendam ikan keli agar tidak hanyir. Begitu pesan emaknya.

Periuk sudah di atas dapur. Merah-merah matanya meniup api agar menyala. Jari-jarinya penuh abu dan arang. Sementara nasi mendidih, Jarah mesti kukur kelapa. Sebelum kukur, kelapa perlu dikupas. Kalau ada tombong kelapa, itu pasti Hani atau Bedolah atau Zabidah yang empunya. Dirinya sendiri tidak perlu. Dirinya sendiri sudah besar. Dirinya sendiri sudah dewasa. Dirinya sendiri sudah tiga belas tahun! Sudah tidak perlu makan tombong lagi.

Matahari pagi panas terik. Memancar dari dahan-dahan pokok di halaman rumahnya. Jarah sudah selesai masak nasi. Sudah selesai gulai ikan keli. Sudah sempurna bakar ikan kering. Sudah siap kemas dapur. Dalam hatinya timbul rasa simpati untuk emaknya.Walaupun emaknya tidak berpesan, walaupun ayahnya tidak menyuruh, dia akan mengerjakannya dengan rela-kerelaan kudus suntidar tiga belasan.

“Dolah, ke mari kejap!”
Bedolah pun datang. Berlari-lari sedikit. Dalam hatinya menyangka sudah boleh makan nasi!
“Tolong kakak angkat tikar buruk.”
“Buat apa?”
“Kita jemur padi. Gulung baik-baik, jangan kena kulit nanti gatal, miang.”
Bedolah patuh. Bedolah membuat dengan penelitian seorang anak kecil.
“Bidah, kunci pintu depan. Mari turun ikut pintu dapur. Bawa kelubung mak teduh adik.”
Zabidah mengikut. Sehelai batik lepas yang tersangkut di dawai dinding dicapainya. Hani didukungnya. Pintu depan diselaknya.
“Nah. Bawa badang ini Bidah. Jaga-jaga jangan kena adik. Miang.”
Jarah sukat padi satu bakul kecil. Bakul kecil itu diheretnya ke muka pintu.
“Bidah letak adik dulu. Tolong angkat bakul atas kepala kakak.”
Zabidah letak Hani atas jemuran. Bidah hati-hati cuba mengangkat bakul atas kepala Jarah.
“Dukung adik. Baik-baik turun. Bedolah turun dulu. Tutup pintu rapat-rapat Bidah. Kelubung kepala adik, panas!”

Ketiga-tiganya berjalan beriringan. Bedolah dulu menjunjung tikar-tikar mengkuang buruk. Zabidah di tengah mengepit badang pada tangan kiri dan dukung Hani pada belah kanan. Jarah di belakang sekali menjunjung bakul padi. Kedua tangannya kukuh memegang bakul. Tiba-tiba Bedolah terjerit. Jeritannya semacam perasaan girang. 
“Aaaaaaa!!!”
Jarah terkejut. Zabidah juga terkejut, Hani pun terkejut. Jarah mula memandang kiri kanan. Nampak di antara daun-daun getah kering yang luruh itu warna-warni merah jingga yang indah. Warna itu tidak ubah seperti buah-buah pinang masak yang bertaburan di bawah daun-daun kering. Kulat-kulat itu belum kembang lagi. Kuncup dan baik sekali untuk buat sayur pedas.
“Kita jemur padi dulu. Balik nanti kita kutip.” Jarah perintah, Zabidah dan Bedolah patuh. 

Tiba di tepi sawah Jarah cepat-cepat suruh Zabidah letak Hani. Zabidah tarik secekak penuh daun pisang kering. Diatur atas rumput. Dan Hani diletakkan. Bedolah mula bentang tikar buruk. Hatinya sudah tidak sabar-sabar lagi hendak bekerja cepat-cepat. Cepat-cepat kerja, cepat-cepat siap. Cepat-cepat siap, cepat-cepat dapat kutip kulat kaki tiung!

Jarah curah padi dari bakul atas tikar. Padi itu dilirai-lirai dengan tangan supaya rata dan nipis. Kalau tebal sangat lambat kering. Lambat pula boleh ditumbuk. Pipi Jarah merah diselar matahari. Matanya berair. Peluh memercik di dahi dan di belakang leher. Zabidah juga turut lirai padi. Tangannya gumit-gumit di antara biji-biji padi. Bedolah bermain dengan Hani.

Jarah menyapu-nyapu kedua-kedua belah tangan pada sarungnya. Padi itu sudah siap dilirai. Panas terik hari itu akan mengeringkannya dalam beberapa jam sahaja. Petang nanti padi akan diangkat. Kemudian padi itu akan ditumbuk. Hati emaknya akan senang. Hati ayahnya akan lapang.

Jarah menghulur tangan ke arah Hani. Hani terlonjak-lonjak. Sekali celapak, Hani sudah ada di atas dukungnya.
“Kita kutip kulat, kak?”
Bedolah seperti sudah seperi tidak sabar menanti. Takut benar Jarah akan terlupa tentang kulat-kulat itu.

Ketiganya berjalan pulang. Bedolah melompat-lompat di hadapan. Zabidah berjalan cepat-cepat dan sembari tangannya merabut-rabut daun-daun yang melambai ke tepi denai. Jarah membetulkan kelubung atas kepala Hani.
“Ha, cepat!!. Itu dia!” Bedolah menyeru girang. 
“Dolah, tanggalkan kain sarung kau, buat galas kulat. Bidah baik-baik nanti terpijak kulat-kulat itu. Punah.”
Dan ketiganya kutip. Hani juga rabut satu dua. Terbongkok-bongkok mereka. Jarah kutip cepat-cepat. Zabidah juga begitu. Bedolah pun sama-sama. Ketiga hati itu berbisik satu doa yang sama. Doa agar orang lain tidak akan lalu pada tempat itu. Doa akan orang lain tidak akan turut kutip kulat-kulat kaki tiung itu. Doa agar semua kulat-kulat kaki tiung jadi kepunyaan mereka bersama!

Berlonggok kulat-kulat itu atas kain sarung Bedolah. Segar-segar dan cantik. Zabidah dan Bedolah mengusung kain sarung yang sarat dengan kulat-kulat kaki tiung. Jarah tidak membenarkan digalas, takut akan rosak kulat-kulat. Mungkin akan hancur dan punah. Riang benar hati Bedolah. Gembiranya hati Zabidah. Senang sekali hati Jarah. Hani sedang membelek-belek sekuntum kulat yang agak mala. Hani sobek kecil-kecil. Bertaburan sepanjang jalan ke rumah.

Tiba di rumah tidak sabar-sabar lagi mereka terus bekerja. Jarah membuang bahagian kulat yang melekat tanah. Zabidah melihat-lihat ulat kalau ada. Bedolah membuang daun-daun dan sampah sarap.
“Ambil kertas.” Perintah Jarah.
Zabidah bangun. Masuk dalam rumah. Mencari-cari kertas yang disuruh oleh Jarah. Tidak berjumpa.
“Tidak ada kak! Mana satu kertasnya?”
Perasaan Jarah geram sedikit. Lekas-lekas Jarah bangkit. Tidak ada kata untuk Zabidah. Jarah meraba bawah rak dekat dinding. Ditarik keluar buku-bukunya lusuh. Buku-buku tidak berguna lagi untuk sesiapapun di dalam rumah itu. Baik untuk Zabidah. Baik untuk Bedolah. Baik untuk dirinya sendiri. Dirinya sudah tamat belajar. Zaman untuk belajar sudah berlalu hampir dua tahun.

Jarah keluar, Zabidah mengikut dari belakang. Tidak ada kata untuk sesiapa. Jarah duduk. Zabidah duduk. Jarah bekerja semula. Zabidah juga. Kotoran kulat kaki tiung berlonggok atas kertas.

Agak lama juga baru pekerjaan membersihkan kulat-kulat itu selesai. Tetapi bagi Jarah masih ada lagi tugasnya yang penting. Kulat-kulat itu mesti dimasak. Kulat-kulat itu mesti digoreng. Atau kulat-kulat itu mesti disayur pedas. Sayur pedas tidak payah pakai minyak. Hani boleh ratah. Zabidah boleh ratah. Emak juga boleh ratah. Ayah juga boleh ratah bila mereka balik dari pekan.

Kesemua kulat-kulat itu Jarah buat sayur pedas. Cair liur Bedolah terbau wanginya. Cair liur Bidah tercium lazatnya. Kadang-kadang Jarah sudah boleh mengatasi emaknya dalam perkara memasak sayur dan gulai. Ini sering disebut oleh ayah. Dan Jarah merasa bangga dengan kepandaiannya.

Jarah mencedok sayur pedas kulat kaki tiung itu ke dalam besen kecil. Bahagian yang mula-mula itu untuk emak dan ayahnya. Bahagian itu mesti diasingkan lebih dulu. Tidak baik kalau emak dan ayahnya merasai masakan yang menjadi sisa-sisa dia dan adik-adiknya. Sayur pedas yang selebihnya Jarah cedok dalam pinggan besar bergeluk. Nanti keempat-empat mereka akan makan bersama-sama. Pinggan bergeluk itu diletak atas lantai. Berkepul-kepul wapnya naik nipis ke udara.

Cepat saja Zabidah mencapai koleh besi. Koleh itu diisi penuh air dari tempayan. Bedolah membasuh tangan di jemburan. Tiga pinggan nasi telah siap disediakan oleh Jarah mengelilingi pinggan sayur kulat kaki tiung.
“Mau gulai ikan keli, Dolah?”
“Tidak mau. Mau makan dengan sayur kulat!”
“Mau gulai ikan keli, Bidah?”
“Tidak mau. Mau makan dengan sayur kulat dan ikan kering!”

Bedolah sudah tidak sabar lagi. Dia mencapai senduk dalam pinggan sayur kulat kaki tiung, sayur itu ditimba seberapa cepat memenuhi pinggan nasinya. Zabidah pun melihat saja. Hani terkapai-kapai tangan melihat Bedolah timba sayur. Menjerit-jerit kecil Hani bagai membantah perbuatan Bedolah. Jarah berpaling dari mengisi pinggan nasinya. Kekalutan itu mesti diselesaikan segera.
“Dollah, ambil sikit-sikit dulu. Nanti tidak habis kau makan!”
Zabidah merasa bahawa sudah ada orang yang memihaknya. Lalu segera hendak merebut senduk dari tangan Bedolah. Bedolah mengelak. Zabidah bangun menjangkau senduk sayur. Suara Bedolah berungut-rungut. Hani menepuk-nepuk lantai buluh, meradang.
“Hei!” Sergah Jarah. 
Zabidah terkejut tertekan pinggan nasi Bedolah. Pinggan nasi itu terjungkit. Nasi di dalamnya separuh tumpah atas lantai buluh. Jatuh ke tanah melalui celah lantai buluh. Beberapa ekor ayam itik bawah rumah gegak berebut-rebut. Bedolah melihat nasinya yang tumpah dengan rasa tidak percaya. Bedolah bangkit sebelum Jarah menerkam. Senduk di tangannya dilontar kepada Zabidah. Kena dahi Zabidah. Zabidah menangis. Hani terjerit. Jarah menerkam pantas. Seperti kilat tangan Jarah hinggap pada telinga Bedolah. Gigi Jarah terkacip rapat. Geram sungguh. Bedolah meraung. Pinggan nasi yang dekat hujung kakinya disepak. Bertaburan nasi dan sayur kulat kaki tiung memenuhi lantai. Kemudian Bedolah lari dengan hentakan kaki yang kasar dan kuat keluar. Di luar Bedolah meraung sekuat hati. Jarah berungut-rungut pada Zabidah. Tetapi tidak berbuat apa-apa. Zabidah masih teresak-esak. Hani terdiam.

Jarah ambil seberkas lidi. Nasi Bedolah dan sayur Bedolah disapu ke bawah rumah. Di luar raungan Bedolah semakin lanjut. Tetapi tidak terniat dalam hati Jarah hendak mengajak Bedolah makan bersama. Jarah sudah tahu. Bedolah tidak boleh dipujuk kalau menangis. Lama-lama dia akan senyap sendiri. Lama-lama dia akan datang makan dengan sendiri. Atau lama-lama dia akan tidur di mana-mana.

Mereka makan bertiga. Tidak ada kata-kata. Satu suap untuk Jarah. Satu suap untuk Zabidah. Satu suap untuk Hani. Sayur kulat kaki tiung memang lazat. Ikan kering bakar memang sedap. Kenyang betul rasa perut Jarah. Kenyang betul perut Hani.

Sudah makan Jarah angkat Hani ke tempayan. Hani dimandikan. Hani dikesat-kesat dengan kain basahan. Zabidah kemas pinggan mangkuk. Ada sedikit sayur dalam pinggan bergeluk untuk Bedolah. Sayur itu ditaruh dalam tong lauk bersama untuk emak dan ayah. Zabidah basuh pinggan. Pinggan itu ditiarap atas rak pinggan yang usang. Jarah pula mendodoi adiknya. Hani sudah kenyang. Hani perlu tidur. Apabila Hani tidur nanti Jarah akan pergi membalik-balikkan padi yang berjemur. Dan Zabidah boleh tunggu Hani tidur di rumah.

“Kakkkk!”
Jarah terdengar suara Zabidah tersekat di dapur.
“Kenapa, Bidah?”
Senyap tiada jawapan.
“Bidah?”
Jarah cepat mengangkat Hani ke atas dukung. Berlari pantas ke dapur. Zabidah tergolek atas jemuran dapur. Lidi masih ditangan. Muntahnya berlambak atas lantai. Jarah segera mengurut-ngurut belakang Zabidah. Zabidah muntah-muntah lagi. Muntah-muntah lagi tidak henti-henti. Semua nasi yang Zabidah makan telah keluar. Semua sayur yang Zabidah makan telah keluar. Bercampur-baur. Jarah sendiri merasa tekaknya sudah panas dan loya. Zabidah muntah-muntah lagi. Tapi muntah kali ini tidak lagi nasi. Muntah Bidah kali ini tidak lagi sayur kulat kaki tiung. Zabidah memuntahkan darah merah! Muka Zabidah telah mula biru lebam. Jarah serba-salah. Badannya sendiri telah mula gementar. Tekaknya makin panas. Dada dan perutnya makin bergelombang. Zabidah sudah terkulai.

Tiba-tiba Hani pula menjerit-jerit. Jarah tidak terus pergi kepada Hani. Hani biar dulu. Biarkan dia terjerit-jerit di situ. Zabidah yang perlu ditolong. Bagaimana dia hendak tolong Bidah? Bagaimana dia hendak hentikan muntah Bidah? Bagaimana? Bagaimana?
“Ueekkk!”
Hani pula muntah. Jarah naik bingung. Seluruh badannya seram sejuk. Seluruh badannya gementar. Jarah cepat-cepat mendapatkan Hani. Hani muntah-muntah lagi. Muka Hani mula biru. Jeritan Hani tersekat-sekat dalam kerongkong. Jarah mula menangis. Bala apa yang menimpa adik-adiknya. Tubuh Bidah sudah lembik seperti kain buruk. Tubuh Hani juga lembik seperti kain buruk!
“Kakkkkk air…”
Jarah berpaling kepada Zabidah. Belum sempat Jarah bangkit, Hani mencurahkan darah yang banyak atas ribanya. Merah likat!
“Makkk!!!”
Jarah terjerit. Tubuh Hani terkulai, atas ribanya.
“Kakk…airrr…!”
Jarah cuba bangkit untuk ambil air. Kain sarungnya penuh muntah Hani. Penuh dengan nasi yang belum hadam. Penuh dengan sayur kulat yang belum lumat. Penuh dengan darah likat dan panas. Tetapi dia mesti bangkit juga. Zabidah mesti diberi air. Tangan Jarah belum dapat mencapai gayung. Dada Jarah mulai membara. Loya dan mual. Jarah pun muntah. Sekali. Dua. Tiga kali. Empat kali Jarah terduduk. Hani terjelepok atas paha. Jarah muntah lagi. Muntah lagi. Jarah rasa sudah tidak ada tenaga walau untuk mengangkat seruas jari. Lemah tubuh Jarah. Muntah Jarah memercik ke kepala Hani. Nasi dalam perut dalam Jarah sudah keluar. Berlambak atas lantai buluh. Jatuh bawah rumah. Dimakan ayam dengan gegak. Dimakan itik dengan riuh rendah.
“Mak……”
Suara jarah tersekat. Hani sudah lembik terkulai. Zabidah sudah tidak minta air lagi. Badan Jarah bergoncang setiap kali muntah. Muntah itu sudah tidak nasi lagi. Muntah itu sudah tidak sayur kaki tiung lagi. Muntah itu sudah bertukar menjadi darah pekat. Jarah tersembam atas lantai buluh. Sekelompok sinar matahari rembang memancar atas belakang Jarah dan Hani.

Matahari ayun-temayun di barat. Kuning warnanya berkilat di daun-daun dalam kampung itu. Halimah berjalan duluan. Terlenggok-lenggok bakul kosong atas kepalanya. Samad berjalan di belakang. Raga besar berbuai-buai di hujung kandaran di belakang. Dalam raga itu ada kuih untuk Jarah. Dalam raga itu ada kuih untuk Zabidah. Dalam raga itu ada kuih untuk Bedolah. Dalam raga itu ada kuih untuk Hani.
Dari jauh Halimah mendengar suara Bedolah menangis. Samad juga mendengar suara Bedolah menangis. Dalam hati Halimah berkata anak lelaki nakal itu kena cubit lagi. Dalam hati Samad berkata anak lelaki nakal itu kena pulas oleh Jarah lagi.
“Dengarnya Bedolah menangis ayahmu!”
“Nakal. Tak kuasa Jarah nak layan.”

Langkah Halimah sudah hampir muka tangga. Langkah Samad sudah hampir muka tangga. Suara Jarah pujuk Hani tidak kedengaran. Suara Zabidah bercakap-cakap tidak kedengaran. Pintu depan tertutup rapat dan kemas. Tangisan Bedolah makin jelas.
“Jarah! Jarah!!”
Halimah letak bakul kosong atas tangga. Samad berdiri saja. Samad menanti-nanti pintu dibuka.
“Jarah!! Jarah!!” 
Senyap sunyi. Suara Bedolah menangis lanjut-lanjut di dapur.
“Bedolah! Bedolah! Bedolah….”
Samad sudah tiba di tangga dapur. Dua ekor ibu ayamnya tergolek dekat umbi pisang pulai. Terkejut hati Samad bukan main. Bangkai ayam itu dikuis-kuis dengan kaki.
“Bedolah! Bedolah! Buka pintu.”
Suara tangisan Bedolah terhenti. Bunyi lantai-lantai gemertak dipijak. Dan pintu dapur terbuka. Samad naik. Mata Bedolah bengkak.

“Mah!”
Terkeluar suara sepatah dari mulut Samad.
“Kenapa ayam ni mati ayahmu?”
“Naik cepat, Mah. Bala apa yang datang ni!”
Halimah naik gopoh-gopoh. Matanya liar. Dahinya berkerut-kerut.
“Jarah!……Jarah!”
“Bidah!…Bidah!”
“Hani!…Hani…!”
Gopoh-gopoh Halimah menjamah tubuh-tubuh yang tergolek atas lantai buluh. Tubuh Jarah masih panas. Tetapi kaki tangannya telah agak kejang. Baju Jarah penuh darah dan muntah. Tubuh Hani panas sedikit-sedikit saja. Tubuh yang bogel itu mereng ke perut Jarah. Tubuh Zabidah juga panas sedikit-sedikit. Baju Zabidah bertompok-tompok darah dan muntah-muntah nasi yang hampir pekat kering.

Samad menundukkan telinga ke dada Jarah. Dada Jarah sudah tenang. Tidak ada gerak turun naik. Samad letak pula telinga di dada Zabidah. Dada Zabidah juga tenang. Tidak ada juga gerak turun naik. Samad tunduk melekap telinga pada dada Hani yang atas riba Halimah. Dada Hani juga tenang. Tidak ada gerak turun naik lagi.

Tangis Halimah sudah menjadi raungan. Dia duduk bersila di antara tiga tubuh anak-anaknya. Halimah tidak percaya ketiga roh itu sudah meninggalkannya. Satu demi satu tangan Halimah merasai nadi anak-anaknya. Tetapi nadi-nadi itu tidak juga berdenyut-denyut.

Samad angkat Jarah ke ruang tengah. Samad angkat Zabidah ke ruang tengah. Samad pimpin Halimah ke ruang tengah. Halimah masih lagi meriba Hani.

Tidak ada air mata dari kelopak mata Samad. Tidak ada sedu dari dada Samad. Tidak ada keluhan dari mulut Samad.

Bedolah masih bingung. Esakan Bedolah sudah reda. Raungan Halimah mengambil alih tangisan Bedolah.

Samad turun dari rumah. Mula-mula langkahnya menuju ke rumah Pakcik Isa. Kemudian langkahnya berbelok ke rumah Tuk Hassan. Lepas itu belok lagi ke rumah Pakcik Par. Belok lagi. Belok lagi. Untuk memberitahu orang-orang itu Samad terpaksa berjalan lebih dari tiga batu!

Pakcik Isa datang Halimah masih belum juga berhenti menangis. Tuk Hassan datang Halimah belum juga berhenti menangis. Pakcik Par datang Halimah belum juga berhenti menangis. Orang itu datang orang ini tiba Halimah tetap menangis.

Senja telah berlalu. Rumah Halimah dan Samad terang-benderang dengan bakaran karak daun kelapa. Makcik Miah terlatah ketika kakinya tersepak bangkai itik bawah rumah dalam gelap malam.
Samad dapati lima ekor ibu itik dan bapak itiknya telah mati. Empat ekor ibu ayamnya turut mati. Tiga belas ekor anak-anak ayamnya turut mati!

Samad mencari-cari tikar buruk yang sering digunakan untuk tabir jendela waktu malam. Tidak jumpa tikar-tikar buruk itu. Halimah sudah tidak boleh buat berkira lagi.
“Tikar itu kakak buat jemur padi di bendang,” kata Bedolah.
Samad tidak sempat bertanya lebih lanjut. Samad mendengar Pakcik Isa sedang berkata dengan Tuk Hassan.

“Kebun getah itu baru saja dibubuh racun lalang!” kata Pakcik Isa.
“Nasib baik nasi Bedolah tumpah….,” balas Tuk Hassan.

Dan semua orang pun tengok Bedolah yang sedang tidur nyenyak tergolek tepi dinding pelupuh di ruang itu tertonggeng punggung kepada tetamu. Dan asap dari dupa bara pun mengeluarkan bau kemenyan dan bau tebu parut yang manis menerawang dalam rumah lalu mengharumi mayat Jarah, mayat Zabidah dan mayat Hani yang diatur sederet tengah ruang di hadapan tetamu ditutup oleh kain batik sarung Halimah dan kain pelikat Samad.

Ada selingkar dua asap dari pendupaan keluar ikut tingkap yang tergohong tidak dapat ditutup lagi kerana tikar tabirnya masih ada di bendang. Lalu asap-asap itu pun berbaur dengan angin malam yang murung.

Sumber: 
FATIMAH BUSU
1. Halaman 124, Dewan Masyarakat, 1972.
2. Suara Semusim, Dewan Bahasa dan Pustaka, 1974.
3. Dewan Sastera, 15 Disember 1980.
4. Antologi Cerpen Cerita Seorang Seniman, Othman Puteh, Utusan Publications & Distributors, 1980″

6 thoughts on “Nasinya Tumpah

  1. Aku pun ingat drama tu. Tapi x ingat tajuk juga. Rasa effect jugalah zaman kecik aku, takut nak makan kulat. Tapi bila dah besar tu, makan ajer.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s